February 21, 2024

Cara Membuat Plugin WordPress

Cara Membuat Plugin WordPress – Salah satu alasan utama mengapa WordPress begitu populer adalah sifatnya yang open-source. Ada lebih dari 50.000 plugin yang telah dikembangkan untuk Sistem Manajemen Konten (CMS) yang banyak digunakan ini. Namun, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana cara membuat plugin WordPress Anda sendiri.

Cara Membuat Plugin WordPress

gifgrabber – Untungnya, WordPress membuat prosesnya mudah. Beberapa pengetahuan pengkodean akan dibutuhkan, tetapi tidak terlalu sulit untuk mempelajari cara membuat plugin dasar untuk situs web Anda. Ini akan, antara lain, memungkinkan Anda menambahkan lebih banyak fungsi ke konten Anda.

Pada artikel ini, kita akan melihat lebih dekat plugin WordPress dan mengapa Anda mungkin ingin membuatnya. Kemudian, kami akan menunjukkan cara mengembangkan plugin pertama Anda. Mari kita mulai!

Baca Juga : Bagaimana Cara Mengubah Tema WordPress Tanpa Kehilangan Konten?

Pengantar Plugin WordPress

WordPress menguasai lebih dari sepertiga dari semua situs web di internet. Ini setara dengan sekitar setengah miliar situs berbeda!

Faktor utama kesuksesan WordPress adalah sifatnya yang open-source. Ini berarti kode sumber perangkat lunak inti, pluginnya, dan tema tersedia bagi siapa saja untuk dikerjakan dan dimodifikasi sesuai keinginan mereka.

Plugin WordPress adalah paket kode yang memperluas fungsionalitas situs Anda. Ini dibuat oleh pengembang yang berbeda di seluruh dunia, dan dirancang untuk berbagai tujuan.

Misalnya, Anda akan menemukan plugin untuk menambahkan tombol berbagi media sosial, formulir pendaftaran buletin, munculan, mengubah WordPress menjadi situs e-niaga yang lengkap, dan banyak lagi:

Ekosistem plugin WordPress memberdayakan mereka yang tidak memiliki pengetahuan pengkodean untuk membuat dan menyesuaikan situs web yang kuat. Selain itu, ia menawarkan peluang yang hampir tak terbatas untuk pengembang dan webmaster.

Mengapa Mengembangkan Plugin WordPress

WordPress adalah salah satu pasar terbesar untuk pengembang. Ini berarti Anda akan menemukan banyak sumber daya untuk membantu Anda mengembangkan plugin untuk CMS.

Selain itu, potensi penghasilan plugin WordPress juga sangat tinggi. Meskipun tidak ada kekurangan persaingan, jika Anda memiliki solusi baru atau lebih baik untuk masalah umum, Anda dapat dengan cepat menemukan plugin Anda digunakan di ribuan situs. Faktanya, sebagian besar plugin yang tersedia untuk diunduh pada awalnya dikembangkan untuk membantu menyelesaikan masalah.

Keajaiban WordPress adalah Anda dapat mengembangkan solusi untuk situs Anda sendiri Anda tidak perlu membagikannya di pasar plugin. Namun, banyak pengembang memilih untuk membuat plugin mereka tersedia bagi pengguna lain untuk membantu mereka mengatasi masalah serupa yang mungkin mengganggu mereka.

Terakhir, WordPress adalah platform yang bagus untuk mempelajari cara membuat kode. Karena sudah ada selama 19 tahun, ini menyediakan banyak sumber daya dan dokumentasi untuk membantu Anda memulai. Selain itu, ia memiliki basis pengguna yang sangat besar, yang dapat membantu Anda mendapatkan eksposur sebagai pengembang jika plugin Anda diadopsi secara luas.

Cara Membuat Plugin WordPress (Dalam 6 Langkah)

Sementara plugin yang berbeda akan membutuhkan jumlah pengkodean dan pengetahuan yang berbeda, semuanya cenderung mengikuti proses pengembangan yang sama. Mari kita lihat cara membuat plugin WordPress dalam enam langkah.

Langkah 1: Lakukan Riset dan Perencanaan

Ada ribuan alat di Direktori Plugin WordPress . Oleh karena itu, hal pertama yang ingin Anda lakukan adalah melakukan riset untuk melihat apakah ide Anda sudah ada.

Namun, meskipun demikian, Anda masih dapat melanjutkan rencana Anda. Anda mungkin ingin menjelajahi plugin serupa dan mencari tahu bagaimana Anda dapat memperbaikinya. Alternatifnya, Anda dapat melengkapi apa yang sudah tersedia dengan sesuatu seperti jenis kiriman khusus Anda sendiri dan fitur tambahan.

Anda mungkin juga ingin memeriksa status plugin yang ada. Misalnya, jika plugin belum diperbarui dalam beberapa waktu, atau tidak kompatibel dengan versi terbaru WordPress, mungkin ada peluang untuk mengadopsinya atau memberikan solusi yang lebih baik:

Anda juga dapat melihat jumlah penginstalan aktif untuk mengetahui apakah ada pasar yang besar untuk jenis plugin yang Anda pikirkan. Ini juga merupakan ide bagus untuk menguji plugin di situs Anda sendiri untuk melihat apa yang dilakukannya dengan baik, dan apa yang bisa dilakukan dengan lebih baik.

Anda juga ingin mempertimbangkan bagaimana Anda akan memasarkan plugin Anda. Misalnya, beberapa pengembang membuat situs web khusus untuk produk mereka. Jika Anda berencana untuk memonetisasi plugin Anda, Anda harus memikirkan opsi harga dan langganan.

Terakhir, Anda ingin membaca tentang Standar Pengkodean WordPress . Ini sangat penting jika Anda berencana untuk membagikan plugin Anda dengan orang lain. Standar pengkodean ini adalah seperangkat pedoman dan praktik terbaik yang harus dipatuhi pengembang saat membuat tema dan plugin untuk WordPress.

Anda juga dapat melihat jumlah penginstalan aktif untuk mengetahui apakah ada pasar yang besar untuk jenis plugin yang Anda pikirkan. Ini juga merupakan ide bagus untuk menguji plugin di situs Anda sendiri untuk melihat apa yang dilakukannya dengan baik, dan apa yang bisa dilakukan dengan lebih baik.

Anda juga ingin mempertimbangkan bagaimana Anda akan memasarkan plugin Anda. Misalnya, beberapa pengembang membuat situs web khusus untuk produk mereka. Jika Anda berencana untuk memonetisasi plugin Anda, Anda harus memikirkan opsi harga dan langganan.

Terakhir, Anda ingin membaca tentang Standar Pengkodean WordPress . Ini sangat penting jika Anda berencana untuk membagikan plugin Anda dengan orang lain. Standar pengkodean ini adalah seperangkat pedoman dan praktik terbaik yang harus dipatuhi pengembang saat membuat tema dan plugin untuk WordPress.

Anda juga dapat membuat lingkungan pementasan online. Dengan DreamHost , Anda dapat membuat salinan dari situs Anda yang sudah ada . Dengan cara ini, Anda dapat menguji plugin Anda tanpa merusak situs Anda atau mengganggu pengunjung Anda.

Langkah 3: Buat File Plugin

Setelah Anda menyiapkan lingkungan pementasan, saatnya membuat plugin Anda. Langkah pertama adalah membuat folder untuk itu di direktori situs Anda.

Anda dapat menggunakan klien Secure File Transfer Protocol (SFTP) seperti FileZilla untuk mengakses file dan folder situs Anda:

Jika ini pertama kalinya Anda menggunakan FileZilla, Anda harus memasukkan kredensial, termasuk nama pengguna dan kata sandi. Anda bisa mendapatkan informasi ini dari akun hosting Anda.

Setelah terhubung ke direktori situs Anda, navigasikan ke wp-content / plugins dan buat folder baru untuk plugin Anda:

Langkah 4: Tambahkan Kode ke Plugin Anda

Setiap plugin berbeda. Namun, mereka semua berbagi komponen yang sama. Misalnya, semua plugin menggunakan pengait untuk berinteraksi dengan WordPress.

Pengait adalah cara plugin terhubung ke kode pemrograman inti WordPress yang sudah ada sebelumnya. Dengan kata lain, pengait adalah titik jangkar tempat plugin menyisipkan dirinya sendiri untuk menambah atau mengubah fungsionalitas situs.

Jangan ragu untuk bereksperimen dengan kode dan mencoba menggunakan fungsi yang berbeda. Harap dicatat bahwa Anda juga dapat menambahkan kode ini ke file functions.php tema Anda . File ini berisi kode yang menambahkan fungsionalitas ke situs Anda, dan bekerja dengan cara yang sangat mirip dengan cara kerja plugin. Namun, jika Anda beralih ke tema lain di masa mendatang atau tema Anda ditingkatkan ke versi baru Anda akan kehilangan perubahan ini.

Langkah 5: Uji Plugin Anda

Saat Anda terus mengembangkan plugin Anda, penting bagi Anda untuk sering menyimpan pekerjaan Anda dan menguji perubahan Anda di situs pementasan Anda. Anda juga ingin mengawasi setiap masalah keamanan , sehingga Anda dapat menyelesaikannya sebelum memublikasikan plugin Anda.

Setelah Anda puas dengan plugin Anda, Anda harus mencobanya di situs langsung. Sekali lagi, Anda ingin memastikan bahwa Anda telah menguji plugin Anda secara menyeluruh untuk setiap bug dan kerentanan.

Ini juga merupakan ide bagus untuk membuat cadangan situs langsung Anda sebelum menguji plugin Anda di sana. Dengan cara ini, jika terjadi kesalahan, Anda dapat memulihkan konten Anda.

Jika Anda senang dengan kinerja plugin Anda, Anda dapat menawarkannya kepada pengembang lain untuk digunakan dan diuji. Ini bisa memberi Anda umpan balik yang berharga. Anda juga dapat meminta mereka untuk menguji plugin Anda dan mencoba memecahkannya untuk membuktikan stabilitasnya.