September 22, 2021
Tips dan Trik Membuat Taksonomi WordPress 2021

Tips dan Trik Membuat Taksonomi WordPress 2021

Tips dan Trik Membuat Taksonomi WordPress 2021Jika mendengar sebutan “taksonomi”, mungkin Anda akan berpikir tentang kelas sains di sekolah. Istilah ini memang berasal dari kursus biologi, tetapi bukan ini yang akan kita bahas di sini. Jadi, apa arti taksonomi? Dalam biologi, taksonomi adalah istilah yang digunakan untuk mengklasifikasikan organisme. Nah, di WordPress, istilah tersebut digunakan untuk merujuk pada pengelompokan konten.

Tips dan Trik Membuat Taksonomi WordPress 2021

Tips dan Trik Membuat Taksonomi WordPress 2021
phpbbstyles.com

Phpbbstyles – Tantangannya semakin hari semakin sulit karena kita harus mendorong kemahasiswaan untuk terus maju. Pada artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu taksonomi WordPress, apa itu taksonomi, apa itu taksonomi adat, dan cara membuat Taksonomi WordPress.

Baca Juga : Cara Menggunakan Google Tag Manager di WordPress

Taksonomi WordPress

WordPress Codex mengartikan sebagai mekanisme pengelompokan konten. Lebih tepatnya,  Anda menggabungkan postingan berdasarkan keunikan umum.

Misalnya, Anda memiliki situs web tentang film. Anda ingin mengelompokkan film berdasarkan genre. Nah, taksonomi dapat membantu Anda melakukan ini. Ini akan memudahkan pengunjung untuk menelusuri situs blog olahraga Anda, dan pembaca blog Anda hanya ingin membaca informasi tentang topik bola basket. Pembaca hanya perlu mengunjungi topik bola basket.

Bayangkan jika ratusan konten Anda tidak dikelompokkan Pembaca harus mencari konten yang berhubungan dengan topik bola basket satu per satu.

Taksonomi juga dapat meningkatkan pengalaman pengguna pembaca blog. Mengapa? Karena taksonomi memungkinkan pembaca menemukan konten yang relevan dengan lebih mudah.

Padahal, ketika Anda berbelanja di toko online, Anda akan sering menemukan klasifikasi ini. Misalnya di toko produk kecantikan online. Anda tentu saja mengklik kategori “makeup” daripada mencari produk make-up satu per satu di semua produk, bukan? Tentunya hal ini benar-benar bisa membantu Anda menemukan produk makeup.

Contoh contoh desktop yang berbeda dapat dikategorikan menurut berbagai kriteria, termasuk:

  • Jumlah RAM
  • Ukuran hard disk
  • Kecepatan CPU
  • Jenis CPU
  • Sistem operasi terpasang

Dua taksonomi WordPress sangat paling banyak digunakan bertujuan untuk mengelompokkan posting yaitu kategori dan tag. Keduanya juga termasuk dalam taksonomi.  memiliki empat taksonomi dapat digunakan untuk mengelompokkan posting Anda.

Kita akan mendalami di bawah ini.

1. Category

category WordPress adalah taksonomi default WordPress. Anda dapat menggunakan category untuk mengurutkan dan mengelompokkan postingan blog. Misalnya, jika blog Anda bertema keuangan, Anda dapat membuat category untuk investasi, fintech, asuransi, kewirausahaan, dll.

category akan sangat membantu pengunjung dalam menemukan topik yang  mereka baca. category juga mempermudah dan mempercepat mereka menjelajahi blog.

Taksonomi category digunakan agar mengelompokkan lagi  postingan ke dalam category yang berdasarkan struktur dalam hierarki. Ada dua cara untuk mengelompokkan postingan menggunakan “category”.

Metode pertama adalah masuk ke dasbor dan pergi ke Post -> category. Di sini, Anda dapat memilih slug dan menambahkan sub-entri dan menentukan child category.

Cara kedua, masuk ke “Posts” -> “Add New Content”. Anda dapat menambahkan category langsung dari panel di sebelah editor visual. Meskipun metode ini lebih mudah daripada metode pertama, Anda tidak dapat menentukan paragraf dan deskripsi.

Di kolom Name, masukkan nama kategori yang ingin Anda tambahkan. Kemudian, jika Anda ingin membuat URL kustom, tambahkan URL kategori di kolom “Slug”. Jika Anda tidak mengisi kolom “Slug”, WordPress secara otomatis akan membuat “Slug” berdasarkan kategori yang Anda buat.

Jika perlu, tambahkan deskripsi kategori. Opsi ini opsional. Oleh karena itu, Anda tidak dapat mengisinya. Terakhir, klik tombol “Tambahkan Kategori Baru”.

Oh ya, masih ada beberapa kategori di kategori ini yang masih ada pengelompokannya. Biasanya disebut subkategori atau subkategori. Misalnya, pada “Make Up”, Anda dapat menambahkan subkategori atau subkategori, seperti Lipstik, Eye Look, Foundation, Blush On, dan sebagainya.

2. Tag

Fungsi tag di WordPress hampir sama dengan category (pengelompokan posting). Namun, tidak ada hierarki tag.

Tag adalah satu parameter yang digunakan untuk mengelompokkan postingan dengan topik serupa. Namun, tag fokus pada detail konten yang lebih detail, daripada keseluruhan topik.

Misalnya, Anda mungkin ingin membuat genre dan sub-genre untuk situs web film. Di sini, Anda dapat menggunakan taksonomi kategori karena mendukung struktur hierarki. Namun, jika Anda ingin mengkategorikan film berdasarkan pemainnya (seperti Brad Pitt), Anda harus menggunakan tag.

Langkah-langkah untuk membuat tag sama seperti saat membuat kategori. Anda dapat melakukannya dari “Postingan” -> “Tag” atau panel di sebelah editor visual. Anda juga bisa menentukan poin dan deskripsi. Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang tag yang digunakan di WordPress, silakan baca artikel ini.

Protip: Tidak perlu menambahkan tag, tetapi kategori diperlukan. Setidaknya satu kategori diperlukan untuk setiap posting. Jika tidak ada kategori yang ditentukan, WordPress akan secara otomatis mengklasifikasikan posting Anda sebagai kategori “tidak dikategorikan”.

Selain itu, ada dua klasifikasi lainnya yang akan kita bahas di bawah ini. Namun, harap diperhatikan bahwa kedua taksonomi ini tidak dapat dilihat oleh pengunjung situs.

3. Link_category

Dengan menggunakan taksonomi ini, Anda dapat mengklasifikasikan tautan. Fitur ini sangat berguna jika Anda menautkan beberapa sumber ke postingan Anda.

Dalam apa itu taksonomi WordPress, hal lain yang perlu Anda perhatikan adalah bagaimana Anda akan menerapkan dan menyelesaikan semuanya dengan cara yang benar dan baik. Ini sudah jelas, Anda pasti bisa mencoba, salah satunya adalah mengelompokkan sesuai dengan kategori link yang ada di dalamnya. Oleh karena itu, sangat jelas, dapat memberi Anda pilihan yang tepat, dan tentunya akan membantu Anda menyelesaikan semua operasi sendiri dengan mudah. Karena semua hasil ini sangat jelas dan nyata, Anda akan dapat mencapainya dengan baik.

4. Post_format

Fungsi Post_format dapat mengklasifikasikan posting menurut tipenya (seperti video, standar, audio, dll.). Panel taksonomi ini terletak di samping editor visual.

Custom Taxonomies

Custom Taxonomies
phpbbstyles.com

Sekarang, setelah menjelaskan taksonomi dasar WordPress, selanjutnya kami akan menjelaskan apa itu Custom Taxonomies atau Custom Taxonomies.

Di sisi kanan editor visual, Anda dapat melihat tab “Categories” dan “Tags”. Tetapi bagaimana jika Anda ingin membuat taksonomi Anda sendiri, seperti “People”? Ya, Anda dapat menggunakan Custom Taxonomies. Metode klasifikasi dapat disesuaikan dengan keinginan dan kebutuhan Anda.

Misalnya, Anda memiliki situs web tentang kebugaran. Alih-alih membuat taksonomi konvensional berlabel “kategori”, Anda harus membuat taksonomi berlabel “aerobik” atau “senam lantai”. Anda dapat menggunakan subkategori seperti “run”, “Lari selang-seling” dan “sit up” untuk mengubah setiap taksonomi agar lebih mendetail. Demikian pula, untuk tag, Anda dapat membuat tag “Instruktur Fitness” daripada menggunakan nama default.

Cara Membuat Taksonomi WordPress Kustom

Cara Membuat Taksonomi WordPress Kustom
phpbbstyles.com

Pada titik ini, Anda sudah tahu apa itu taksonomi WordPress kustom. Sekarang, kami akan memperkenalkan cara membuat taksonomi WordPress kustom. Cara melakukannya ada dua yaitu melalui plugin atau coding.

Gunakan plugin

Plugin dapat mempermudah banyak hal, termasuk membuat taksonomi. Plugin yang dianjurkan untuk membuat  kustom adalah Pod dan UI “Jenis Posting Kustom”. Pertama, kita akan menggunakan UI “Custom Post Type”.

1. Instal dan aktifkan antarmuka pengguna jenis posting kustom
2. Buka CPT UI-> Tambahkan / Edit Taksonomi
3. Isi kolom dengan nama kategori Anda. Misalnya, kami menggunakan nama “Latihan Lantai”. Pilih jenis postingan yang Anda inginkan untuk dimasukkan ke dalam taksonomi baru ini.

Klik Tambahkan Taksonomi di bagian bawah.

5. Jika Anda membuka “Postingan” -> “Tambahkan Konten Baru”, taksonomi baru ini akan ditampilkan di samping editor visual.

Anda akan melihat bahwa taksonomi baru ini diberi label yang disebut “olahraga lantai”. Sekarang, bagaimana jika Anda ingin membuat kategori? Tenang, itu mudah. Cukup gulir ke bawah dan ubah Hierarchical menjadi True.

Mengedit file functions.php tema Anda

Mengedit file functions.php tema Anda
phpbbstyles.com

WordPress versi 3 tidak memungkinkan Anda membuat taksonomi khusus dari layar admin. Untuk awalnya mendefinisikan taksonomi khusus tanpa plugin, Anda perlu menambahkan beberapa kode ke file functions.php dari tema tersebut. Tidak sulit-biarkan saja.

Untuk menambahkan taksonomi khusus, kita perlu mengedit file “functions.php” yang ada di direktori tema. Misalnya, saya menggunakan tema default “dua puluh” yang disertakan dengan WordPress 3.0, dan instalasi WordPress saya ada di direktori yang disebut “wp”. File functions.php masa depan saya terletak di:

[website_root] /wp/wp-content/themes/twentyten/functions.php.

Tambahkan kode ke functions.php

Jika Anda mengetahui pengkodean, gunakan metode ini saja. Jika tidak, lewati metode ini dan gunakan plugin.

Untuk metode ini, Anda hanya perlu menambahkan beberapa baris kode ke file functions.php di direktori tema. Harap dicatat bahwa kode untuk taksonomi hierarkis berbeda dengan kode untuk taksonomi non-hierarkis.

Lihat contoh di bawah ini.

Taksonomi hierarkis (kategori):

//hook into the init action and call create_book_taxonomies ( ‘init’, ‘create_topics_hierarchical_taxonomy’, 0 );

 

// Now register the taxonomy
register_taxonomy(‘topics’,array(‘post’), array(
‘hierarchical’ =true,
‘labels’ =$labels,
‘show_ui’ =true,
‘show_admin_column’ =true,
‘query_var’ =true,
‘rewrite’ =array( ‘slug’ = ‘topic’ ),
));
}

Taksonomi non-hierarkis (tag):

// Add new taxonomy, make it hierarchical like categories

//first do the translations part for GUI
‘parent_item_colon’ =__( ‘Parent Topic:’ ),
‘edit_item’ =__( ‘Edit Topic’ ),
‘update_item’ =__( ‘Update Topic’ ),
‘add_new_item’ =__( ‘Add New Topic’ ),
‘new_item_name’ =__( ‘New Topic Name’ ),
‘menu_name’ =__( ‘Topics’ ),
);

// Now register the taxonomy
register_taxonomy(‘topics’,array(‘post’), array(
‘hierarchical’ =true,
‘labels’ =$labels,
‘show_ui’ =true,
‘show_admin_column’ =true,
‘query_var’ =true,
‘rewrite’ =array( ‘slug’ = ‘topic’ ),
));
}

Untuk menampilkan taksonomi baru di editor visual, buka single.php dari editor dan salin kode berikut:

the_terms( $post-ID, ‘topics’, ‘Topics: ‘, ‘, ‘, ‘ ‘ );

lengkap! Jika prosesnya selesai dengan benar, taksonomi baru yang disebut “tema” akan muncul di editor visual.

Optimalkan situs web Anda dengan taksonomi WordPress

Ini adalah cara menambahkan taksonomi WordPress ke situs web Anda. Bukankah itu sulit? Seperti yang disebutkan sebelumnya, taksonomi WordPress digunakan untuk mengelompokkan konten posting. Pengelompokan ini akan memudahkan pengunjung untuk menavigasi dan menemukan apa yang ingin mereka cari. Selain itu, ada banyak konten yang diposting di situs Anda.

Baca Juga : 5 Tool Monitoring Server Yang Wajib Kalian Coba 

Secara tidak langsung, menyetel taksonomi yang benar dapat meningkatkan peringkat situs web Anda di Google. Ini karena taksonomi dapat membuat situs web Anda lebih mudah dirayapi oleh bot Google dan lebih ramah pengguna. Nah, situs web yang ramah pengguna dapat memengaruhi kinerja SEO Halaman web Anda. Jadi ingat untuk menambahkan lagi kategori dan tag ke setiap postingan Anda, oke!

Tampilan postingan berbagai taksonomi

Sejauh menyangkut pengunjung situs web Anda, kami belum melakukan apa pun. Kami ingin Ppost menampilkan klasifikasi taksonomi kustomnya, karena postingan biasanya menampilkan kategori dan tagnya.

Untuk ini, kita hanya perlu menambahkan loop di file template tertentu.

Kesimpulannya

Melalui artikel ini, Anda telah mempelajari tentang taksonomi dan contohnya. Oleh karena itu, taksonomi WordPress digunakan untuk mengelompokkan konten. Kategori digunakan untuk berbagai topik, sedangkan tag digunakan untuk mengelompokkan informasi yang lebih detail dalam postingan. Anda juga dapat menggunakan file plugin atau functions.php untuk membuat taksonomi kustom.

Dengan menggunakan taksonomi WordPress, pengalaman pengguna di situs web Anda akan lebih baik.