December 2, 2021

Hal Keren Yang Dapat Anda Lakukan Dengan File Functions.php WordPress

Hal Keren Yang Dapat Anda Lakukan Dengan File Functions.php WordPress – File functions.php adalah salah satu file terpenting yang dimiliki situs web WordPress untuk webmaster. Ini memungkinkan mereka untuk secara langsung mengubah beberapa fitur dan fungsi situs web alih-alih mengharuskan mereka menggunakan plugin pihak ketiga atau tema yang disesuaikan dengan kebutuhan.

phpbbstyles.

Hal Keren Yang Dapat Anda Lakukan Dengan File Functions.php WordPress

phpbbstyles – Bahkan dengan potensi besar, file ini sering kurang dihargai oleh pengguna WordPress yang lebih baru. Inilah mengapa kami mendedikasikan artikel ini untuk menjelaskan apa itu file functions.php WordPress dan berbagi beberapa hal keren yang dapat Anda lakukan dengannya. Untuk memberi Anda gambaran tentang apa itu, atau untuk melompat ke salah satu dari mereka.

Penjelasan Singkat tentang WordPress functions.PHP File

File functions.php adalah salah satu file inti dari setiap tema WordPress, baik induk maupun anak. Ini memungkinkan pengembang tema dan webmaster untuk menentukan fitur atau fungsi tambahan yang dapat dimiliki tema.

Artinya, file ini dapat berfungsi sebagai repositori cuplikan kode khusus yang meningkatkan situs web Anda. Setiap cuplikan kode khusus yang Anda pilih untuk ditambahkan harus disisipkan di akhir file, yang dapat Anda edit dengan klien FTP dan editor teks pilihan Anda . Namun, ada dua hal yang harus Anda ingat.

Hal pertama adalah bahwa file functions.php secara langsung terkait dengan tema WordPress di mana ia berada. Dengan demikian, cuplikan kode apa pun yang Anda masukkan ke dalam file tidak akan berfungsi lagi jika Anda memilih untuk menonaktifkan temanya. Oleh karena itu, jika Anda menonaktifkan tema Anda saat ini dan memilih untuk menggunakan yang lain, Anda perlu menyalin/menempelkan potongan kode khusus dari file functions.php Anda sebelumnya ke yang baru.

Baca Juga : Anjuran dan Larangan Memilih Tema WordPress

Hal kedua adalah, sebagai salah satu file inti tema WordPress, file functions.php akan ditimpa pada setiap pembaruan tema. Oleh karena itu, jika Anda memasukkan potongan kode ke file functions.php dari tema induk Anda, Anda berisiko kehilangannya selama pembaruan tema berikutnya. Untuk menghindarinya, webmaster biasanya memilih untuk menyertakan cuplikan kode mereka di dalam file functions.php dari tema anak .

Sementara tema anak akan menjaga modifikasi Anda pada file functions.php aman dari pembaruan, itu tidak akan banyak membantu jika Anda memilih untuk mengganti tema. Cara terbaik untuk menutupi kedua kemungkinan tersebut adalah dengan memasukkan cuplikan kode khusus Anda ke dalam plugin khusus situs alih-alih file functions.php.

Dengan begitu, cuplikan tidak terikat pada tema, tetapi ke plugin Anda, dan cuplikan akan berfungsi selama plugin aktif. Dengan itu, pilihan ada di tangan Anda apakah Anda akan menggunakan plugin khusus situs atau menambahkan cuplikan di dalam functions.php tema anak Anda.

Beberapa Hal yang Dapat Anda Lakukan dengan WordPress functions.PHP File

Sekarang setelah Anda memiliki gambaran yang lebih jelas tentang apa yang dilayani oleh file functions.php, kita akan melihat bagaimana Anda dapat memodifikasinya dengan potongan kode dan membuat beberapa fitur dan fungsionalitas tambahan untuk situs Anda. Kami menyiapkan 11 cuplikan kode berbeda yang dapat Anda telusuri dan pilih.

Sebelum menerapkan salah satu kode yang ditunjukkan di bawah ini, kami sangat menyarankan Anda membuat cadangan situs web Anda , sebagai tindakan pencegahan keamanan. Selanjutnya, seperti yang kami sebutkan sebelumnya, setiap snippet yang Anda putuskan untuk ditambahkan ke file functions.php Anda harus dimasukkan melalui FTP. Jika Anda tidak terbiasa dengannya, kami sarankan untuk membaca artikel kami tentang penggunaan FTP juga. Dengan itu, mari kita lanjutkan.

Menambahkan Pemberitahuan Hak Cipta Dinamis di Footer

Menyertakan pemberitahuan hak cipta di footer situs Anda akan membantu Anda melawan pelanggaran hak cipta. Namun, meskipun pemberitahuan ini dapat dibuat dengan mudah, mereka jarang bersifat dinamis. Ini berarti Anda perlu memperbaruinya secara manual.

Namun, Anda dapat menyelamatkan diri dari masalah dengan membuat pemberitahuan hak cipta dinamis yang diperbarui secara otomatis. Di bawah ini, Anda dapat melihat salah satu contoh cuplikan kode yang akan membantu Anda melakukannya.

Kode ini mewakili kode pendek bernama copyright_text yang memungkinkan pembuatan pemberitahuan hak cipta dinamis. Keluaran kode pendek menunjukkan label Hak Cipta , diikuti dengan simbol hak cipta. Setelah itu, tahun berjalan akan ditampilkan. Atau, Anda dapat memilih untuk menampilkan rentang tahun, yang mengharuskan Anda memasukkan tahun awal .

Terakhir, output juga akan menampilkan teks apa pun yang Anda pilih untuk disisipkan . Namun, untuk mendapatkan output itu, Anda perlu tahu cara “memanggil” kode pendek dengan benar di salah satu area widget footer. Untuk penjelasan lebih rinci tentang cara melakukannya, serta kode pendek ini dan penggunaannya, Anda dapat menelusuri artikel kami tentang membuat pemberitahuan tanggal hak cipta dinamis .

Memperbarui URL WordPress

Jika Anda baru saja mengubah domain atau beralih dari HTTP ke HTTPS , memperbarui URL WordPress Anda adalah salah satu langkah terpenting yang perlu Anda ambil. Selain itu, memperbarui URL WordPress Anda merupakan langkah pemecahan masalah yang penting saat menangani masalah login . Untungnya, ada beberapa metode yang dapat Anda gunakan untuk melakukan ini, termasuk menambahkan kode ke file functions.php.

Kode ini hanya memperbarui alamat WordPress dan Situs Anda dengan nilai yang Anda masukkan. Untuk memperjelas, alamat WordPress mewakili lokasi file inti WordPress Anda, sedangkan alamat Situs mewakili URL yang diketik pengguna untuk mengakses situs web Anda.

Oleh karena itu, saat menggunakan kode yang ditunjukkan di atas, pastikan untuk mengganti bagian situs web Anda.com dengan URL situs web Anda yang sebenarnya. Juga, jika URL situs web Anda berisi www, pastikan untuk menyertakannya .

Harap dicatat, cuplikan kode ini adalah salah satu yang hanya perlu digunakan sekali dan kemudian dihapus. Oleh karena itu, setelah menambahkan kode di file functions.php Anda dan memeriksa hasilnya, Anda harus menghapusnya. Jika tidak, itu dapat membahayakan situs web Anda . Untuk lebih lanjut tentang hal ini, Anda dapat melihat artikel kami tentang mengubah URL WordPress.

Mengarahkan Pengguna setelah Login

Mengarahkan pengguna setelah mereka masuk adalah cara yang cukup berguna untuk merampingkan pengalaman mereka, terutama jika mereka baru di situs Anda. Beberapa alasan mengapa Anda mungkin ingin melakukan ini adalah mengarahkan pelanggan ke halaman toko, pelanggan ke halaman pengumuman, atau agen daftar ke dasbor alternatif. Semua ini dapat dicapai dengan menggunakan kode khusus.

Kode ini mengurutkan peran pengguna ke dalam tiga kategori dan mengalihkannya sesuai dengan itu. Mereka yang memiliki peran pengguna admin, editor, dan penulis diarahkan ke dasbor default, pelanggan dan manajer toko diarahkan ke halaman Toko (URL halaman adalah url-situs web Anda/toko), sementara semua pengguna lain diarahkan ke beranda . Ini adalah pengalihan setelah login yang sangat spesifik yang dapat Anda gunakan atau sesuaikan dengan situs web Anda.

Baca Juga : Mengulas Tema WordPress Botiga dan Twenty Fifteen

Menambahkan Pengguna Admin Baru

Setiap pengguna WordPress, termasuk admin, telah kehilangan akses ke dasbor WordPress setidaknya sekali. Paling sering, itu terjadi karena kata sandi yang terlupakan. Dan, meskipun relatif mudah untuk memulihkan kata sandi Anda menggunakan email pemulihan, mengetahui cara alternatif bagaimana melakukannya terbukti berguna.

Contoh di mana pendekatan berbeda untuk pemulihan kata sandi mungkin diperlukan termasuk secara tidak sengaja menghapus akun admin Anda, diretas, atau tidak dapat memulihkan kata sandi karena email pemulihan bukan milik Anda. Dalam kasus ini, cukup menambahkan pengguna admin baru adalah cara termudah untuk mendapatkan kembali akses Anda ke dasbor WordPress.

Anda dapat menggunakan file functions.php dan cuplikan kode di bawah ini untuk membuat pengguna admin baru untuk situs Anda.